Sabtu, April 29, 2006

2 DIMENSI

-V-


Semalaman G tidak memejamkan matanya. Fikirannya sibuk memikirkan satu perkara. Cerita K tadi membuatnya seperti dalam ilusi 'deja vu'. Mengapa mesti berulang lagi seperti waktu dulu? Dia dan K berjauhan, kehilangan kehidupan dan mereka berantakan? Hanya kali ini suasana terjadi dalam kompleksiti dan intensiti yang jauh lebih besar, dengan penderitaan berlipat gandanya.

Deja vu, pengalaman saat ini yang dirasakannya pernah terjadi dalam hidupnya, membawa lelaki itu dalam depresi hati dan fikirannya. Deja vu, dipercayai oleh sebahagian pengkaji sebagai rakaman jiwa-jiwa yang lalu. Sebahagian lagi menyakini deja vu merupakan perjalanan 'astral body' dalam alam semesta yang paralel. Beberapa lagi melihat fenomena itu sebagai distorsi metafisikal seseorang, melarutkan manusia dalam lingkaran nasib.

Mengapa mesti terjadi seperti ini? Sewaktu di makhamah pengadilan dulu, K hanya bercerita soal konflik ibu dan anak. Tuntutan sang ibu yang telah merasuk ke dalam diri si anak. Dan ini kejadian penuh titik bengeknya. Menyentuh tujuan hakiki manusia hidup di dunia ini. Kebahagiaan. Tanpa kebahagiaan, yang ada hanya kehampaan. Manusia menjadi mayat hidup yang berjalan tanpa arah. Ada benarnya pertanyaan K, apa yang salah dengan hidup ini?

Mata itu tetap terbuka. Andai dia mampu menyambarkannya, ia akan menjawabnya untuk menenangkan Kay. Tapi hidup ini bukan 2+2=4, bukan logika matematik! Apakah hidup sebenarnya? Kegagalan lebih mengerikan dari yang dialami K. Dia kehilangan dirinya. Adakah yang lebih menakutkan dari kehilangan diri sendiri?

Tekanan itu datang. Bukan sesuatu yang baru dan mengejutkan. Satu perkara yang semestinya sudah diperhitungkan oleh lelaki itu. Tangannya mencengkam kuat gagang kemudi. Hatinya tegang menanti kedatangan D. Bibi pembantu rumah itu telah menawarkan untuk menunggu di dalam. Tapi entah mengapa, dia merasa lebih selesa menunggu di dalam keretanya. Dia duduk diam. Tidak membaca, tidak mendengarkan muzik. Gelisah dan tegang. Pandangan matanya menembus kegelapan malam, tapi pandangannya tidak dapat fokus ke depan. Rupa wajahnya kacau. Diatas bibir, dagu dan rerambut pendek baru tumbuh. Rambutnya nampak kusam tidak dicuci. Kulit mukanya kotor berminyak.

Adegan itu berlaku dengan pantas. Kenderaan berhenti depan pagar di depan pintu gerbang. Pemandunya turun mendahului, disusuli penumpang keluar dari pintu kiri. Lelaki pemandu itu berjalan cepat melintasi hidung kenderaan. Sang wanita menunggu, menyambut mesra setelah lelaki itu di sebelahnya. D menggendeng seorang jejaka dihadapan G. Lengan lelaki itu melingkari pinggang si wanita.Terlalu sulit dilukiskan rasa yang mendadak di dalam dada G. Kecewa bercampur kemarahan, meledak-ledak menyesakkan dada. Menggelapkan fikiran, merampas kesedaran.

"Sampai bila mahu sendirian D?"

Wanita itu tertawa dalam pelukan lelaki itu. "tiada yang mahu dengan aku ." D menghela nafas, berbicara serius,

"Aku sudah minta melamarkan Wani untuk kau Feed! Jangan menunggu kakak sepupumu yang mendahului kau Feed..."

"Tiada yang mahu ..atau Kak D yang belum mahu membuka diri?", ujar Feed, sepupu wanita itu yang rapat seperti adik kandungnya In.

Mata D menatap lurus, "Doakan yang baik-baik untuk aku ada seseorang..." Dia menggelengkan kepalanya, melanjutkan kalimatnya dengan topik lain,

"Ahhh... biarkanlah cinta menemukan jalannya untukku....." Dia mengangkat alis keningnya. Tersenyum hiba.

Kedua tubuh itu berpisah, "Salam untuk Mama ya..." ucap D dengan nada manjanya.

Pandangan Feed berkaca-kaca, "Feed...harap satu har nanti, Kak D tidak kirim salam lagi ke Mama, tapi datang ke rumah dan peluk cium untuk Mama." Mata wanita itu telah basah. Melambai tangannya kearah jejaka kacak didalam kereta Rexton milik lelaki itu. Lelaki didalamnya memandangnya dengan sayu, wanita yang pernah membelainya sewaktu kecil. D sepantas berpatah balik melangkah ke arah pintu gerbang.

Seandainya G mendengar apa yang mereka bicarakan, seandainya G mampu menahan diri sedikit lagi.

Terdengar dari dengus nafasnya, fenomena itu terjadi lagi pada G. Kesedarannya menyurut. Dia ditarik lagi dalam suatu lorong bertali cahaya. Secepat kilat terowong itu membawa dirinya dalam selubung kekelaman. Sekali lagi, dia terhempas dalam selubung menjijikkan itu. Gelap gelita menyelimuti dirinya.

Pandangan ke dunia sekitarnya, hanya sekilas bayang-bayang. Suara yang didengarnya, semakin lama semakin menjauh. Di sebalik selubung, G melihat bukan dengan matanya, tapi dari pusat dirinya, dengan mata batinnya.

Lembaga itu menanti sekejap, menunggu dari jauh. G turun dari kenderaan, berjalan tenang menuju pintu gerbang. D yang membukakan pintu, menyilakan lelaki itu masuk. Seketika disedarinya keanehan dalam diri lelaki itu. Senyuman dibibir kecilnya kelam. Pandangan matanya berada dalam satu kutub. Sorotan keji dan mengerikan. Hawa jahat menyebar dari susuk lelaki itu. Wanita itu tidak sempat berfikir dengan lebih panjang. Tanpa disedari, tubuhnya mengundur, kakinya cuba berlari menjauh. Lembaga itu menjengil kearah D dalam satu gerakan yang efektif laju. Yang pasti D bukan lawan yang sepadan denganya. Lelaki itu adalah petarung alam. D bukan lulusan seni pertahankan diri. Tanda lulusnya bukan dalam sijil mempertahankan diri, tetapi daya juangnya bertahan untuk hidupnya.

Seperti sehelai daun, D jatuh tersungkur. Pandangan mata dari susuk itu semakin garang dan pupil matanya seakan-akan mengecil aneh dan sangat mengerikan. Nafsu jahat membara. Tubuh itu bagai dikelilingi oleh angin puting beliung berhawa syaitan. Matanya semakin mencorong penuh kilatan nafsu. Wanita itu berusaha melawan. Tubuhnya meronta-ronta, tangannya memukul susuk kekar di hadapannya. Kakinya menendang-nendang. Dia ingin menjerit sekerasnya, tapi ketakutan membuat mulutnya kaku, lidahnya kelu. Dalam bayang-bayang gelap, lembaga itu bagai hantu berlumuran darah untuk wanita lemah sepertinya. Semua usaha D sia-sia tidak bermakna.

G meronta-ronta dalam selubungnya. Tangannya menggapai-gapai berusaha mencekik batang leher lembaga itu. Berusaha melawan memberhentikan perbuatan mengerikan kepada D. Sekalipun G tahu, itu batang lehernya sendiri. Kalau dia dapat mencekiknya, dia akan membunuh dirinya sendiri. Tapi tangan itu hanya sebuah lengan tidak berwujud. Jasad itu tidak dikuasainya. Syaraf-syaraf pada otak, otot-otot pada seluruh tubuh, semua diluar kendalian dirinya. Dia berasa berputus asa. Dia tidak berdaya mematikan.

Dalam keadaan itu, hanya satu jalan sahaja yang dapat lakukan. Menjerit pada Sang Pencipta, kekuatan dari tempat diri asal. Seburuk apapun dirinya, dia adalah ciptaanNya. Apakah kesalahan tangan sewaktu menciptakannya? "Tidak!!!", serunya dengan kepedihan amat sangat.

"Engkau adalah Sang Maha Berkuasa! Tolonglah D, Tuhan..."

Jeritan itu menghentikan si bangsat itu sejenak. Tubuhnya kaku, nafsunya beku. D hampir hilang nyawa tangan kekar itu mencengkam lehernya..terpejam matanya, lemah dilakukan sedemikian. Tangan kejap itu melepaskan cengkaman perlahan-lahan. Dan dengan pantas saat itu digunakan sebaik-baiknya oleh D untuk berundur kebelakang dan menenangkan dirinya, menguatkan tenaga batinnya. Mata kedua insan itu saling berpandangan. Sepasang mata yang satu menyemburkan lidah api, sepasang mata yang lain menyinarkan kebeningan kristal. Pertarungan itu bukan hanya kekuatan sebuah tatapan, tapi pertarungan kekuatan jati diri mereka, dari mana kekuatan batin mereka berasal.

Saat-saat keheningan yang mencekam. Sunyi seperti tanah dikuburan.

Sekiranya D wanita biasa, pasti dia sudah terserap dalam pusaran kebingungan, dan menyerah. Tapi dia tidak mudah menyerah semudah itu. Dia menggunakan sepenuh kuasa batin yang dimilikinya untuk menawan ilmu syaitan didepannya. "Ini saatnya...sudah tiba masanya", fikirnya. Wanita itu cuba mencapai titik kebatinan sepenuhnya jika tidak..maut!

Wanita itu mengumpulkan seluruh kekuatan jati dirinya. Dia tidak lagi melihat lembaga itu seperti hantu yang mengerikan. Tidak lagi mendengar suara binatang malam. Tidak lagi merasakan dinginnya hembusan udara malam ini. Seakan-akan dia bersatu dengan hawa malam disekitarnya. Ketakutannya telah dilupakannya. Dia melihat lembaga mengerikan itu, namun pada waktu yang sama D tidak melihatnya. D melihat dirinya berada disana didalam tubuh lembaga itu.

Saat itu hatinya dipenuhi oleh kebahagiaan sejati. Satu taraf konsentrasi yang selama ini dirindukannya. Kata-kata gurunya, terngiang-ngiang di dalam hatinya, juga di seluruh getar tubuh mungilnya. "Lawan rasa kesedaran dengan mengingati Allah Maha Pencipta..."

Susuk lelaki itu gentar. Matanya beralih dari tatapan wanita itu. Mata sebening kristal itu menyilaukannya. Hawa syaitan yang berpusar di sekitar dirinya menguap. Ghairah nafsu jahatnya menghilang. Tubuh kekar itu menyurut, sepantas dirinya tersedar ditempat asalnya. Kekelaman...tempat ia bersemayam selama ini.

Dengan lengan kekarnya, G mengangkat tubuh mungil yang masih duduk berteleku di karpet putih , keadaan lemah, membantunya berdiri. Dia merapikan baju D yang nyaris dirobeknya, ada titis air kecil keluar memandikan tubuh wanita itu. Lelaki itu telah kembali dalam jasadnya sendiri. Peluh menitik di dahi lelaki itu, hangat membasahi tubuhnya. G memandang mata sebening kristal menatap mata lelaki itu. G tunduk. Belum pernah mata helang itu tunduk tidak berdaya dalam tatapan mata seorang wanita. Dia menggelang lemah, lelaki itu berbisik lirih,

"Itu yang terjadi D itu yang terjadi selama ini...bila perasaan marah ini menguasai diri"

Tangan kecil itu mengusap wajah G, "Ingat tuhan G, bawa mengucap ingat Maha pencipta diri kita" G hanya mengangguk mengiyakan.

"Apa yang memicunya malam ini G? Apa yang mendorong lembaga itu muncul dalam diri kau G?"

"Aku dipindahkan dari diriku D, aku dibawa ke bahagian buangan lembaga itu."

Wanita itu menggeleng perlahan. Berkali-kali tidak henti membaca kalimat suci dibibirnya.

"Itu tekanan dari luar G. Tetapi apa yang terjadi di dalam sini?", tanya D sambil jari-jemarinya meraba ditengah dada bidang milik lelaki itu.

"Apa yang membuatkan.. sesuatu yang ada disini terpecah?"

Lelaki itu ragu-ragu untuk menjawab, tetapi mata sebening kristal itu seakan-akan dapat membaca yang ada di dalaman dirinya. Bukan fikirannya, tapi rasa di dalam dadanya. Untuk apa menyembunyikan sesuatu dari diri wanita ini, dia akan mengetahui juga nanti?

"Aku dari tadi lama menunggu kau, di dalam kereta D.” Dia terdiam sejenak,

"Aku melihat kau dipeluk lelaki itu...marah, kecewa, semua menjadi satu D..."

Wanita itu tersenyum lembut, "Rasa marah itu banyak warnanya G...pedih jika kau ungkapkan begini?"

G mendongakkan wajahnya, memandangi langit gelap bertabur bintang diluar jendela. Bibirnya tersungging senyum tertahan. Setelah dikuatkan hatinya, mata helang itu kembali menatap mata sebening kristal, "
Jealous...yer", ucapnya lirih.

Kali ini mata bening itu yang mengedip-ngedip. Sinarannya berkelap-kelip seperti bintang dikejauhan diatas sana. Bibirnya masih bergetar ketika berbicara

"Kau salah sangka G lelaki itu,Feed sepupuku dan seperti adik kandungku...G"

Wajah G merah padam. Belum pernah dia merasa dirinya setolol dan sebangang itu. Dia tertawa sumbang menyedari kebodohannya. D menghentikan tawa itu, menutup bibir lelaki itu dengan jemarinya.

"Kalau kau tidak salah sangka...aku tidak akan tahu apa yang ada dalam dada ini...kau perlu kembali G dapatkan kembali dirimu" Bibir wanita itu tersenyum manis.

Lelaki itu perlu kembali mengenal dirinya sendiri sebelum memiliki dirinya.

bersambung...

Tiada ulasan: