Selasa, Januari 02, 2007

LOTUSIA 2007

Lotusia mencintai kehidupan. Menikmati setiap saat nafas. Setiap gerakan segenap sendi dan ototnya. Dan Lotusia mengakui tiada yang lebih merdu dari suara detak jantungnya. Dia manusia antara waras dan gila, antara kata mutiara dan umpatan durjana. raksasa yang paling kesepian. Lautan manusia hidup harmoni di middle road class area dan okay-okay aja. Dia hanya layak memandang di antara gerabak sampah ke arah kondo mewah. Dan seakan-akan tiada dorongan menekatkan sumpah seranahnya, setengah jam lamanya; tidak berpangkal tidak berhujung, sudah terlupa mengapa dia begitu. Seperti pluto yang sejuk beku memandang bumi nan biru. menongkat langit membina pencakar alam seribu tingkat, bermandi keringat mengorek bumi seribu batu.

Jari-jemari kaku. Jasad terbelenggu dihimpit ruang sempit dan lidah terbujur bagai mayat di dalam mulut. Tembok kukuh di sekeliling. Mencari-cari nafas di dalam dada. Tak ada. Jantung mati. Di ketuk pintu hati meminta jawapan. Hati membeku: keras dan hitam. Di buka mata - gelap yang pekat menutupi pemandangan. Dia terbangun tengah malam dan melihat tubuhnya melayang tanpa katil di bawahnya. Sekelilingnya yang ada cuma mentol-mentol lampu yang banyak bercahaya. Dia pengsan ketika melihat ada bola mentol biru terapung di bawah tapak kakinya: planet bumi dan bantal kepalanya beralaskan bulan.

Dia mimpi helai-helai kertas haribulan jatuh dari langit. Mula-mula helai-helai kertas haribulan ini kelihatan kecil, kemudian semakin mendekat dan mendekat ke mukanya, bunyi tik tok tik tok. seribu desibel. Dia tertirnbus dan lemas. Waktu inilah dia terbangun berpeluh-peluh.

Tiada ulasan: